Sabtu, 29 April 2017

[Movie] Night Bus (2017)


Night Bus
(2017 - Night Bus Pictures)

Directed by Emil Heradi
Screenplay by Rahabi Mandra
Produced by Darius Sintahrya, Teuku Rifnu Wikana
Cast: Teuku Rifnu Wikana, Yayu Unru, Edward Akbar, Torro Margens, Laksmi Notokusumo, Keinaya Messi Gusti, Hana Prinantina, Agus Nur Amal, Rahael Ketsia, Arya Saloka Perwira, Abdurrahman Arif, Tino Saroengallo, Alex Abbad, Tyo Pakusadewo, Lukman Sardi, Donny Alamsyah, Arswendi Nasution, Egi Fadly, Ade Firman Hakim


Dalam situasi perfilman Indonesia yang kayaknya semua orang (entah kenapa) pengen bikin film dan sebagian besar ingin filmnya disukai sebanyak mungkin orang, dan itu not saying much ketika "yang disukai sebanyak mungkin orang" itu range-nya sangat-sangat terbatas, butuh nyali dan ketegaran hati untuk muncul dan membuat karya yang benar-benar berbeda. Soalnya, beda itu bisa jadi menarik, tetapi bisa juga jadi dijauhi karena dianggap asing. Semua negara sih begitu, masalahnya di Indonesia penonton film yang "mainstream" aja hitungannya masih dikit--yang terlaris sepanjang masa aja nggak sampai 3 persen jumlah penduduk tanah air, gimana yang lain. Anyway, yang ingin gw bicarakan di sini sebenarnya adalah respek gw sama keberadaan film Night Bus. Pertama-tama karena berani mengambil tema cerita dan arah penggarapan yang berbeda, yaitu drama thriller berlatar daerah konflik. Dan, yang kedua, dan terpenting, film ini digarap dengan proper.

Night Bus berkisah tentang sebuah bus antarkota di pulau (mungkin) Sumatera yang menempuh trayek malam selama 12 jam ke kota yang bernama Sampar (tentu kota fiktif). Setiap penumpang, bahkan sopir dan kernetnya, punya motivasi masing-masing untuk ke Sampar. Premis ini masih terlihat abstrak ya, sebelum akhirnya diketahui bahwa Sampar adalah sebuah kota yang sedang dilanda konflik separatisme bersenjata. Perjalanan bus ini akan selalu terhenti, baik itu oleh militer negara, milisi pemberontak, maupun orang-orang lain entah dari mana. Dan mungkin tidak semua orang akan sampai di tujuan awal mereka.

Buat gw Night Bus melakukan beberapa hal dengan baik, khususnya dari penyusunan cerita dan penuturannya. Mungkin poin yang paling menarik buat gw adalah (cukup sering gw kemukakan juga) world-building-nya. Tanpa harus ada penjelasan ke sana ke mari, film ini berhasil membangun dunianya yang mungkin nggak familier bagi penontonnya dengan cukup utuh, sembari cerita terus berjalan. Gw menangkap mungkin ini terinspirasi dari beberapa contoh yang nyata terjadi di sejarah Indonesia, seperti masa daerah operasi militer di Aceh atau Papua. Yang kemudian nyambung ke nilai menarik lainnya dari film ini, yaitu komentar tentang moralitas di tengah konflik. Somehow diperlihatkan karena konflik ini, sikap dan langkah-langkah pihak negara maupun pemberontak kayak nggak ada bedanya, sama-sama menimbulkan ketakutan dan intimidasi terutama ke rakyat sipil yang sekadar lewat via bus ini, gara-gara nggak tahu siapa berpihak ke siapa, dan siapapun akan dicurigai.

Nilai plus lainnya adalah segi pemeranan. Pemain-pemainnya banyak, nggak semuanya ternama, namun satu sama lain mampu memberikan performa yang sama-sama baik dan berdampak bagi keseluruhan cerita, apalagi ada semacam batas kabur antara mana yang baik dan yang nggak, mengingat hampir semua tokoh ini punya sisi gelap masing-masing. Paling nggak beberapa tokoh "pegangan"-nya cukup gampang dikenali. Penataan adegannya juga sanggup menimbulkan cekam yang cukup masuk akal. Dan thanks juga buat departemen editing, pemorsiannya terbilang cukup seimbang dan bener-bener ceritanya jadi "jalan". 

Gw pikir ada sih beberapa hal yang bisa saja di-trim biar durasinya lebih compact sedikit. Namun, itu sebenarnya bukan gangguan yang sangat....jika dibandingkan dengan presentasi gambarnya yang bikin gw bertanya-tanya sama pilihan artistiknya. Gw cukup salut dengan pemilihan lokasi hingga desain busnya yang cukup nyambung dengan nyawa ceritanya. Tetapi, agak disayangkan bahwa sebagian besar dari itu semua tampil, well, temaram. Iya sih judulnya ada kata "night" dan latar waktunya terjadi semalaman suntuk, tapi 'kan bisa kali dibuat lebih terang, entah dari pencahayaan atau dari coloring-nya, demi kenyamanan kita bersama. Performanya akan lebih terlihat, yang nonton juga nggak lelah memicingkan mata untuk mengatasi redupnya gambar selama nyaris dua seperempat jam. I mean, mungkin harusnya ketika ada lampu atau api, itu cahayanya dikencengin aja, sedikit nggak realistis tapi yang penting nggap redup gitu =/.

Biar demikian, untunglah *nah, selalu masih ada untungnya* kelemahan film ini terletak di teknisnya, bukan di konten dan konteksnya, ini more or less kebalikan dari sebagian besar film yang ada sekarang. Respek tetap gw berikan untuk film ini, yang berangkat dari ide dan cerita menarik, and I think I could say it's quite original, menjadi sebuah film yang dituturkan dan diperankan dengan baik.





My score: 7/10

Tidak ada komentar:

Posting Komentar