Senin, 12 November 2012

[Movie] Wreck-It Ralph (2012)


Wreck-It Ralph
(2012 - Disney)

Directed by Rich Moore
Story by Rich Moore, Phil Johnston, Jim Reardon
Screenplay by Phil Johnston, Jennifer Lee
Produced by Clark Spencer
Cast: John C. Reilly, Sarah Silverman, Jack McBrayer, Jane Lynch, Alan Tudyk, Mindy Kaling, Ed O'Neill, Dennis Haysbert, Rich Moore, Adam Carolla, Horatio Sanz


Dekade 2000-2009 lalu studio animasi Disney yang punya sejarah luar biasa itu seperti terhempas ke tepian ketika studio-studio animasi lainnya, seperti Pixar (satu induk tapi beda perusahaan) dan terutama DreamWorks berjaya. Bukan masalah teknik animasi dan sebagainya, tetapi Disney saat itu tampak ketinggalan dari segi ide dan kreativitas yang terlihat semenjana jika dibandingkan dengan Shrek atau film-film Pixar. Tapi kini kita sudah pindah dasawarsa, studio-studio "lain" itu lebih senang berkutat pada sekuel demi sekuel, sedangkan Disney seperti mendapatkan "comeback" lewat Wreck-It Ralph. Gw harus langsung menyebut judulnya, karena inilah karya Disney yang paling patut dibanggakan setelah beberapa tahun belakangan. Film ini lulus dari segi ide, konsep, kreativitas, penceritaan, eksekusi bahkan teknik, tanpa meninggalkan jiwa Disney yang selalu berusaha memberi inspirasi untuk seluruh keluarga. Patut ditonton, dan patut laku.

Film Wreck-It Ralph berlatar kehidupan di balik layar arcade game centre atau ding-dong, secara harfiah. Jadi, setiap kali sebuah tempat ding-dong bernama Litwak's Arcade ini tutup (ding-dongnya kecil sih, bukan seukuran Timezone/Amazone juga), para tokoh-tokoh di mesin ding-dong itu punya kehidupan dan interaksi sosial tersendiri. Wreck-It Ralph/Ralph si Perusak (John C. Reilly) adalah tokoh musuh dalam permainan Fix-It Felix Jr. (ini game fiktif) yang berlatar di Niceland. Sesuai programnya, ia pasti selalu kalah. Tapi nggak enaknya, ketika permainan usai pun ia tetap diasingkan warga Niceland. Ia tinggal di tempat pembuangan sampah, sementara si tokoh pahlawan Fix-It Felix Junior/Felix si Pembetul (?) (Jack McBrayer) dan warga lainnya tinggal di gedung apartemen. Ralph mulai jenuh jadi tokoh penjahat yang senantiasa dinista baik di dalam maupun di luar waktu permainan, sehingga timbul keinginannya jadi tokoh pahlawan. Tiba di perayaan 30 tahun permainan mereka, Felix dan warga Niceland bikin pesta, ngundang Skrillex sebagai DJ (ini serius), tapi malah gak ngundang Ralph. Ralph tentu merasa kecewa, padahal ia yang salah satu bagian paling vital dari permainan, namun nyatanya ia tokoh musuh yang tetap..err..dimusuhi. Untuk itu, ia bertekad untuk mendapatkan medali kepahlawanan, karena dengan demikian, ia berpikir orang-orang akan menghormatinya sebagai pahlawan.

Bagaimana caranya? Tadi gw bilang tokoh-tokoh ding-dong ini punya interaksi sosial tersendiri, ternyata itu nggak sebatas dalam dunia/mesin permainan mereka sendiri. Tokoh-tokoh game ini ternyata bisa berpindah-pindah mesin, entah untuk jalan-jalan atau sekadar hang-out. Peraturannya simpel, seperti disampaikan oleh Sonic the Hedgehog di stasiun kereta penghubung Game Central Station: tokoh yang mati di luar mesin permainannya sendiri nggak akan bisa bangkit lagi, jadi musti hati-hati. Memanfaatkan potensi ini, Ralph menyusup ke pasukan pimpinan Calhoun (Jane Lynch) dalam permainan tembak-tembakan mutakhir, Hero's Duty (ini juga fiktif), karena di sana ada medali yang dapat diraih hanya dengan memanjat ke puncak gedung. Nggak susah, tapi akibat kecerobohannya, usai mendapatkan medali Ralph nyasar ke mesin permainan balap go-kart berlatar dunia permen dan kue-kuean, Sugar Rush, dan kehilangan medalinya karena direbut oleh Vanellope von Schweetz (Sarah Silverman), gadis kecil penghuni Sugar Rush yang ingin sekali ikut balapan tetapi selalu dihalang-halangi karena ia tokoh yang sering eror. Tak beruntung bagi Ralph, medalinya digunakan Vanellope untuk ikut balapan memperebutkan tempat sebagai tokoh utama permainan Sugar Rush, dan medali itu hanya bisa didapat kembali bila Vanellope menang balapan.

Sebenarnya tidak sulit menebak arah plot Wreck-It Ralph ini. Lagi pula, ini film Disney, pasti gak jauh-jauh dari nilai kekeluargaan dan persahabatan, juga ada cinta, dan pastinya happy ending. Namun keberhasilan film ini terletak pada eksekusinya, baik dari cerita maupun tokohnya. Dengan pacing yang cukup lincah, film ini memperkenalkan tokoh-tokoh, memaparkan konsep, dan menggulirkan jalan cerita, semuanya dengan jelas, kokoh, sekaligus bikin nyengir saking kreatifnya. Dipenuhi adegan gag dan dialog yang jenaka nan cerdas, susah untuk tidak menikmati film ini. Ketika tiba saatnya tensi menjadi emosional (baca: mengharukan) pun semuanya tampak believable, tidak salah tempat, nggak maksa, alus banget deh. Dan betapa luar biasanya para pengisi suaranya. Tak hanya menjiwai, tetapi mereka berhasil menunjukkan ciri khas mereka masing-masing. Suara besar tapi nelangsa dari John Reilly membuat Ralph begitu hidup, demikian suara cempreng kolokan ngeselin dari Sarah Silverman berhasil membangun tokoh Vanellope. Dan bagi para penggemar serial televisi Amerika, pasti langsung mengenali gaya Jack McBrayer (30 Rock) sebagai Felix dan Jane Lynch (Glee) sebagai Calhoun yang masing-masing tokohnya memang sengaja dibuat persis dengan mereka. Bahkan Mindy Kaling (The Office) yang tampil tak banyak sebagai Taffyta begitu berkesan sebagai si gadis bully itu. Casting-nya tokcer banget lah.

Keasyikan menonton juga pastinya gara-gara visualnya yang ciamik. Rancangan dunianya yang begitu orisinil benar-benar memanjakan mata. Gw suka banget sama gambar-gambarnya yang tak hanya penuh warna-warni indah, tetapi juga tidak terlihat berantakan. Perpindahan antar mesin game-nya pun mulus dan dapat dibedakan dengan mudah, dari permainan Fix-It Felix Jr yang berwarna sederhana, Hero's Duty yang temaram, hingga Sugar Rush yang cerah ceria. Demikian pula desain karakternya yang begitu lovable, terjemahan bentuk tokoh dari gambar 8-bit dua dimensi (tampak di layar mesin ding-dong) ke CGI 3-dimensinya keren banget, gw malah belum berhenti mesam-mesem kalau mengingat gerak-gerik warga boncel di Niceland yang sangat kaku itu, hihihi. Pokoke secara desain, film ini beres res res. Plus, para penonton yang kebetulan penggemar game dijamin akan digirangkan dengan penampilan singkat dari tokoh-tokoh game klasik terkenal. Gw yang minim pengalaman main game aja bisa nyengir melihat cameo tokoh-tokoh Street Fighter, Pac-Man dan musuh-musuhnya, King Koopa dari Mario Bros., Sonic the Hedgehog, salah satu ninja dari Mortal Kombat, atau si perempuan cepol di Dance Dance Revolution, gimana kalo para gamer sejati, pasti bakal bergelinjang *eh*.

What more can I say? Wreck-It Ralph adalah sebuah suguhan animasi yang indah, jenaka, seru, menyegarkan, menyenangkan, menghibur, juga menggugah hati. Kreativitasnya bisa disandingkan dengan trilogi Toy Story, dan untungnya tak berhenti di sana saja, ia memiliki cerita yang mudah dicerna namun berbobot, juga pengisahan yang sangat enak diikuti, exciting, tanpa terkesan terburu-buru atau kebingungan. Naskahnya begitu rapi memaparkan segala sesuatu, sebab-akibatnya dibangun dengan logis dan solid, dan semua itu direkat cantik dengan kelengkapan teknik animasi dan presentasi visual yang keren, serta permainan efek suara dan musik ala game klasik yang begitu berwarna. Amanahnya pun tersampaikan dengan baik, bahwa sebuah atribut bukanlah penentu segalanya. Nggak cuma buat penggemar ding-dong kok, film ini juga pas buat penggemar cemilan yang akan dipuaskan dengan cameo dari Nesquik, Oreo, dan soes Beard Papa =P...nggak juga deing, ini film untuk semua orang dan segala umur, tanpa harus terasa kekanak-kanakan. Wreck-It Ralph adalah contoh film yang, jika gw ditanya "filmnya bagus nggak?", gw akan jawab "bagus" dengan senyum lebar. Selamat datang kembali, Disney.




My score: 8,5/10


NB: Sang sutradara, Rich Moore ternyata juga mengisi suara dua tokoh yang cukup memorable buat gw, yakni Zangief (Street Fighter) dan Sour Bill, si permen kecut yang ekspresinya juga senantiasa kecut banget, hehe.

2 komentar:

  1. wah, ternyata banyak review positif ya tentang film ini. awalnya saya pikir saya akan skip film ini di bioskop, tetapi mungkin saya akan segera nonton. great review :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan di-skip, ayo tonton segera! (>o<)/

      Hapus