Selasa, 28 Maret 2017

[Movie] Life (2017)


Life
(2017 - Columbia)

Directed by Daniel Espinosa
Written by Rhett Reese, Paul Wernick
Produced by David Ellis
Cast: Jake Gyllenhaal, Rebecca Ferguson, Ryan Reynolds, Hiroyuki Sanada, Ariyon Bakare, Olga Dihovichnaya


"Life" adalah sebuah kata yang begitu luas maknanya, mencakup segala hal, sehingga kalau dipakai buat jadi judul sebuah karya cerita malah terdengar sangat malas, kayak nggak ada judul lain. I mean, setiap cerita pasti mengisahkan tentang suatu life, kehidupan, entah itu karakternya atau dunianya, entah itu nyata atau khayalan. Kalau bisa juga semua orang yang bikin cerita pakai aja judul "life" daripada repot memeras otak buat merangkai judul yang menggambarkan isi sekaligus catchywhich is itulah yang terjadi dalam 10 tahun terakhir ketika gw sudah mengenal tiga karya berbeda dengan judul Life, dari serial TV kepolisian berjudul Life (2007), film biografi James Dean dan fotografernya yang juga berjudul Life (2015), dan kali ini ada film horor sci-fi antariksa juga berjudul Life, atau kalau mau nurut tipografinya, L I F E =_='. Film Life terbaru ini tergolong out of nowhere muncul dalam radar gw, karena kabar beritanya baru gw dengar menjelang rilis. Meski demikian, pemakaian bintang-bintang berkualitas kelas internasional seperti Jake Gyllenhaal, Rebecca Ferguson, Ryan Reynolds, hingga Hiroyuki Sanada mendorong gw untuk setidaknya nyicip filmnya siapa tahu punya daya tarik lebih dari sekadar judul yang payah.

Life berlatar (mungkin) tak jauh di masa depan, stasiun antariksa ISS yang mengorbit bumi sedang punya misi menerima dan meneliti suatu sampel (terduga) makhluk hidup dari planet Mars, sebagai lanjutan pembuktian teori tentang adanya kehidupan di planet jiran itu. Proses ini utamanya dilakukan oleh peneliti Hugh Derry (Ariyon Bakare) disokong oleh lima astronot lainnya yang bertugas di sana: Kapten Ekaterina Golovnika (Olga Dihovichnaya), pilot Rory Adams (Ryan Reynolds), teknisi Sho Murakami (Hiroyuki Sanada), serta dua dokter Miranda North (Rebecca Ferguson) dan David Jordan (Jake Gyllenhaal). Beberapa kali percobaan, Hugh akhirnya berhasil mengondisikan lingkungan laboratoriumnya sehingga temuan mereka dari Mars yang berupa sel kecil itu hidup kembali, bahkan cukup cepat tumbuh besar. Saking cepatnya, para antariksawan ini kewalahan, karena sel yang mereka namai Calvin itu ternyata juga kuat dan mampu memangsa makhluk hidup lain demi bertahan hidup. Terperangkap di dalam bangunan yang melayang-layang di luar angkasa, para astronot ini tak hanya harus mencari cara untuk tidak jadi korban selanjutnya, tetapi juga berupaya agar makhluk itu nggak sampai masuk ke bumi. 

Jadi, "life" yang dimaksud di sini merujuk pada si Calvin yang ternyata hidup, atau "life" dalam arti nyawa tiap-tiap orang yang terancam akan keberadaan Calvin, atau apalah, yang pasti harusnya film ini bisa diberi judul yang lebih dramatis dan spesifik daripada L I F E doang. Memang, meski dengan segala unsur latar belakang serta tema yang agak-agak scientific dan fancy itu, film ini sebenarnya cukup sederhana. Life pada dasarnya adalah creature horror, film horor tentang teror monster yang akan memangsa satu per satu tokoh dalam filmnya, mungkin ini mirip film-film macam Anaconda, Lake Placid, atau film-film zombie, polanya kira-kira sama. Tetapi, bedanya di sini semuanya terjadi di stasiun luar angkasa lengkap dengan gravitasi nol-nya. Menurut gw ini poin penting, selain karena jarang banget film berlatar antariksa yang nyaris semua adegannya memakai gravitasi nol (kecuali, well, Gravity (2013)), keadaan ini juga membuatnya punya sensasi berbeda. Dalam pandangan gw, gravitasi nol membuat manusia a.k.a. calon korban akan lebih cepat dalam bereaksi terhadap serangan monsternya, gerakannya lebih leluasa--tinggal meluncur gitu nggak mungkin pakai acara jatoh =D, plus mereka ini para astronot yang pastinya bukan orang-orang bodoh atau panikan, sehingga membuat horornya lebih dinamis. Dan, keadaan ini juga menuntut si monsternya lebih pandai dan dan aksinya lebih mengerikan, sehingga intensitas thrill-nya bisa ditingkatkan.

Buat gw, film ini mewujudkan semua potensi dramatik dan thrill tadi dengan cukup pantas. Ketegangan dan teror yang dibangun benar-benar sanggup ditonjolkan sehingga nggak jarang bikin senewen. Karena film ini dibangun sebagai horor, kalau syarat utama film horor sudah dipenuhi, ya film ini sudah termasuk berhasil. Kemudian dipercantik lagi dengan nilai tambah berupa kelengkapan produksi yang mantap, bahwa semua tokoh, benda, bahkan kamera yang menyorotnya juga seakan-akan melayang-layang karena ceritanya ini dalam kondisi gravitasi nol, yang tanpa atas dan bawah, dan ditampilkan dengan tata visual yang mulus, sehingga jadi cukup believable—kecuali penerangannya sih ya yang kayaknya terlalu gelap deh. Kalau dibilang ini versi skop kecilnya dari Gravity ya nggak juga, karena film ini menampilkan lebih banyak orang—sehingga teknik melayang-layang juga jadi lebih ribet, tetapi memang di film ini ruangannya terbatas di situ-situ saja. 

That being said, selain itu semua, film ini pada akhirnya nggak memberi apa-apa lagi. Ceritanya dan penuturannya sangat straightforward tanpa memberikan bahasan yang lebih, ya cuma horor di gravitasi nol, siapa yang mati duluan siapa yang tersisa, udah, bye. Selain gravitasi nol tadi—ya kasih juga deh poin buat diversity karakternya, film ini jadi terasa nggak memberikan sesuatu yang baru lagi. Horor antariksa udah dipopulerkan oleh seri Alien—dan film ini terang-terangan mengikuti pola film Alien, serta mungkin puluhan judul lain yang nggak seterkenal itu yang mengangkat topik dan jalan cerita serupa. Satu titik yang mungkin akan dibahas cukup panjang, yaitu soal klimaks hingga tutupannya, juga menurut gw merupakan batas tipis antara bold dan cheaply manipulative. Gw pribadi lebih condong ke yang terakhir, menganggapnya sebagai trik terakhir agar ngangkat filmnya biar nggak dibilang horor "biasa", padahal jadinya ya biasa juga, udah pernah kok dilakukan sebelumnya di film-film yang nggak kalah high profile, hih. Meski begitu, itu nggak sampai membuat gw menurunkan nilai Life sebagai film yang memberikan sajian hiburan yang gripping selama 100-an menit. Paling nggak filmnya nggak selempeng dan semalas judulnya.





My score: 7/10

Tidak ada komentar:

Posting Komentar