Selasa, 28 Februari 2017

[Movie] Salawaku (2017)


Salawaku
(2017 - Kamala Films)

Directed by Pritagita Arianegara
Written by Iqbal Fadly
Produced by Ray Zulham, Mike Julius
Cast: Elko Kastanya, Karina Salim, Raihaanun, JFlow Matulessy, Shafira Umm


Salawaku adalah sebuah proyek film kecil yang beruntung mendapat perhatian berbagai festival film di Indonesia, dengan masuk nominasi dan atau menang di ajang-ajang penghargaan nasional, plus tayang perdana di muka publik di Tokyo International Film Festival 2016. Film yang bolak-balik masuk festival jelas belum tentu pasti bagus menurut pemirsa di luar festival—tanpa mengurangi rasa hormat buat yang bolak-balik masuk festival baik yang beneran maupun abal-abal *eh*, tetapi buat gw film-film sederhana macam Salawaku ini tak jarang punya daya tarik tersendiri, yang bahkan bisa lebih berdampak daripada film-film "besar". Namun, seperti biasanya, ketika banyak yang bilang bahwa sesuatu bagus atau apalah, akan berbahaya bila kita menerimanya mentah-mentah, justru ekspektasi harus diturunkan supaya jangan sampai kita mengharapkan yang enggak-enggak. Itu trik yang harus(nya) selalu gw lakukan setiap nonton film…tapi fakta bahwa kalangan perfilman kita sayang banget sama film ini tetap nggak bisa gw abaikan. Makin lagi ketika gw merasa sepertinya mereka melihat sesuatu yang gagal gw lihat dari film ini.

Di sebuah desa di Pulau Seram ('e'-nya seperti pada kata 'meja'), Maluku, siswa SD Salawaku (Elko Kastanya) tiba-tiba ditinggal minggat oleh kakak perempuannya, Binaiya (Raihaanun). Suatu ketika Salawaku ingat Binaiya pernah mau ke sebuah tempat bernama Piru, lalu Salawaku memutuskan mengambil sebuah perahu dan mencari kakaknya seorang diri. Di tengah perjalanan ia bertemu dengan seorang wanita muda asal Jakarta, Saras (Karina Salim) yang termenung tersesat sendirian di tengah liburannya. Karena simpati, Saras memutuskan menemani Salawaku ke Piru. Pemuda anak kepala desanya Salawaku, Kawanua (JFlow Matulessy) yang ditugaskan untuk mencari dan membawa pulang Salawaku juga pada akhirnya memutuskan untuk membantu Salawaku mencari Binaiya. Pencarian ini tak hanya soal Binaiya ada di mana, namun mengapa dia pergi meninggalkan adik dan desanya.

What you see is what you get adalah deskripsi yang lebih kurang menggambarkan seperti apa film Salawaku ini. Filmnya tentang seorang anak kecil menyusuri berbagai jalan dan medan mencari kakaknya bersama dua orang yang lebih dewasa darinya. Dan, ya udah itu aja. Penataan adegan serta tangkapan sinematografi yang menyegarkan mata seolah menggiring gw untuk menantikan suatu hal yang besar dan lebih menarik akan terjadi selama perjalanan itu, tapi ternyata nggak kunjung datang sampai durasi berakhir. Salah? Ya nggak sih, film ini bercerita apa adanya, ya nggak apa-apa. Nothing new dari isu yang diangkat (bahkan sangat tidak new), ya nggak apa-apa juga. Tetapi, gw melihat ada kecanggungan saat film ini bercerita, masih takut-takut untuk ekslporasi apa lagi yang bisa dikeluarkan dan dikembangkan dari ceritanya maupun karakternya yang cuma beberapa itu. Gw seakan hanya diizinkan melihat dari permukaan saja dan nggak bisa lebih jauh, ya ceritanya, ya karakternya, ya "potret budaya"-nya.

Menurut gw, problem terawal film ini adalah pemilihan sudut pandang. Mengangkat tema permasalahan orang dewasa, film ini memberi judul sesuai tokoh utama yang masih SD, Salawaku. Film bisa saja menawarkan angle menarik dari seorang anak kecil yang mungkin malah memberi pelajaran berharga bagi karakter-karakter dewasanya. Sayang, kesempatan itu nggak diambil, film ini berjalan biasa saja, Salawaku hanyalah tokoh dalam cerita, bukan penjuru cerita ini. Pun kalau niatnya menekankan Salawaku sebagai tokoh utama, perkenalan akan karakternya begitu kilat sehingga gw nggak bisa menganggap dia tokoh yang lebih utama dari Saras dan Kawanua, misalnya. Problem selanjutnya adalah nggak ada "kehidupan" dalam kebersamaan Salawaku dan Saras dalam perjalanan, padahal mereka dua orang saling asing, beda usia, beda motif dan tujuan, beda budaya, beda cara pikir. Mereka baru kenal lalu barengan terus, tetapi seperti nggak ada itikad dari yang manapun untuk mengenal pihak satunya lebih jelas, dan apa pengaruh kepada satu sama yang lain selain daftar kata gaul ibukota. "Kehidupan" itu baru muncul ketika Kawanua mulai gabung, tapi itu pun baru benar-benar menarik ketika mulai terkuak alasan Binaiya minggat, which is like 1 hour into the movie. Yang lebih banyak gw dapat di sana akhirnya cuma pemandangan eksotis, and that's it.

Begitulah, gw memang baru bisa klik sama film ini ketika di sepertiga terakhir, ketika akhirnya cerita ini mulai kelihatan maunya apa. Meski begitu, gw tetap nggak bisa menemukan sesuatu yang matters dari ceritanya, gw nggak nangkep what it actually wanted to say, dan ujaran "quoatable quote" di paling akhir itu malah memperburuk karena gw nggak tahu persis apa hubungannya sama cerita yang barusan gw saksikan dan apa konteksnya harus diujarkan di adegan tersebut. Beruntunglah film ini didukung kelengkapan produksi yang proper dan pemain-pemain yang tampil prima, termasuk si aktor cilik Elko, sehingga film ini bisa mengompensasi cerita amat sangat terlalu sederhana itu dengan penggarapan yang berkualitas. Nggak terlalu impresif tapi masih tahan buat ditontonlah.





My score: 6,5/10

Tidak ada komentar:

Posting Komentar