Senin, 07 Desember 2015

[Movie] Skakmat (2015)


Skakmat
(2015 - MNC Pictures)

Directed by Ody C. Harahap
Written by Salman Aristo
Produced by Affandi Abdul Rachman
Cast: Donny Alamsyah, Tanta Ginting, Cecep Arif Rahman, Hannah Al Rashid, Andi Annisa Lasyah, Sutan Simatupang, Fadi Iskandar, Karenina, Titiek Sandhora, Anna Shirley, Melissa Karim, Peter Taslim, Valentino Roberto


Film Skakmat dimulai dengan memperkenalkan dua tokoh di tempat berbeda. Di satu sisi ada Jamal (Tanta Ginting), seorang tukang ojek di dekat pelabuhan yang juga hobi bermain catur. Sayangnya, ia juga gemar berhutang, sampai membuat sang ibu (Anna Shirley) uring-uringan dan mengecapnya anak yang tak bertanggungjawab. Jamal saat ini juga dekat dengan seorang gadis cantik bernama Mirna (Andi Annisa Lasyah). Namun, hubungan mereka tak direspons baik oleh orang tua Mirna, terutama karena Jamal dianggap punya masa depan suram lantaran tak berpendidikan tinggi.

Di sisi lain pelabuhan, ada sosok yang bernama Dito (Donny Alamsyah), yang sedang dikejar-kejar oleh orang-orang suruhan Ivan (Fadi Iskandar). Setelah susah payah, Dito akhirnya disekap oleh Ivan demi sebuah transaksi. Ternyata, Dito adalah seorang bandar narkoba yang sedang bermasalah dengan Bos Tanah Tinggi (Cecep Arief Rahman), karena tak kunjung memberi informasi tentang impor heroin terbaru. Untuk menyerahkan Dito ke Bos Tanah Tinggi dengan aman, Ivan memutuskan menyuruh Jamal untuk mengantar Dito sesuai alamat yang dirahasiakan, tentu saja dengan imbalan yang menggiurkan.

Tak butuh waktu lama untuk Jamal menyatakan setuju. Tetapi, siapa sangka bahwa tugas sederhana ini membawa banyak masalah. Belum juga memulai tugas, Jamal dan Dito sudah didatangi gerombolan preman suruhan Mami Tuti (Hannah Al Rashid), yang ternyata punya dendam terhadap Dito dan bisnis yang digelutinya. Jamal dan Dito pun terpaksa saling membantu demi mencapai tujuan masing-masing.

Melihat premis film Skakmat garapan Ody C. Harahap ini, mungkin memang tidak ada yang benar-benar baru. Film yang mengusung campuran komedi dan laga ini kembali meminjam dunia preman perkotaan (Jakarta, walau dalam versi berbeda) sebagai panggung untuk mempertunjukkan serangkaian adegan kejar-kejaran, perkelahian, sampai tembak-tembakan. Belum lama ini, penonton film Indonesia pernah disuguhi film Gangster, dan tahun lalu juga ada film The Raid 2: Berandal, yang mengambil dunia serupa.

Hanya saja, Skakmat menjadi agak berbeda dengan pendekatan yang diambil. Film yang ceritanya disebut-sebut sudah dibuat penulis skenario Salman Aristo sejak tahun 2008 ini mengambil skala yang lebih kecil, serta memuat unsur komedi yang lebih banyak. Plot film ini hanya berfokus soal bagaimana Dito bisa sampai ke Bos Tanah Tinggi, dan Jamal bisa dapat uang banyak untuk melunasi utang-utangnya, namun kemudian "diganggu" oleh berbagai kekacauan yang membuat tujuan mereka sulit tercapai. Berskala kecil bukan berarti film ini kekurangan darah dalam penyajiannya, paling tidak dalam lingkup genre komedi dan laga yang diusungnya.

Sisi komedinya sendiri lebih ditekankan pada karakterisasi, yang sepertinya disengaja untuk jadi komikal. Jamal ditunjukkan sebagai seorang yang banyak membual sekalipun tak pernah punya prestasi apa-apa—bahkan preman pun tak menganggapnya layak untuk dikejar-kejar. Sementara Dito dibangun sebagai sosok cool jago kelahi, yang dengan mudah raih simpati. Demikian pula penggambaran Bos Tanah Tinggi yang garang tapi bertutur lembut, Mami Tuti yang tak pernah tidak kesal terhadap segala hal, serta antek-antek mereka yang sepertinya tak akan mati sebabakbelur apa pun. Atas nama film hiburan bergenre komedi dan laga, hal tersebut tentu sah-sah saja.

Namun, sebenarnya hal yang paling menonjol dari Skakmat adalah penataan laganya. Sekalipun tidak mewah, konsep dan koregrafinya tampak benar-benar menerapkan mandat bahwa film ini laga dan komedi. Sedikitnya di sini ada empat adegan laga besar, semuanya ditata apik dan mudah membekas di ingatan. Adegan itu adalah pertarungan sambil berdesak-desakan di bus Metro Mini, keroyokan di celah sempit rumah perkampungan, penyerangan di semua sudut rumah Dito, dan tentu saja pertarungan pamungkas antara Dito, Bos Tanah Tinggi, Mami Tuti, dan Jamal di lambung kapal besar. Terlihat betul adegan-adegan ini ditata serius dan berhasil disajikan dengan seru. Ditambah lagi, dalam adegan-adegan laga tersebut juga sukses diselipkan humor, baik slapstick maupun verbal, yang sedikit mengingatkan pada gaya film-film action klasik Jackie Chan.

Akan tetapi, Skakmat tak jarang tertatih dalam beberapa bagian penceritaannya. Salah satu yang terbilang kurang berhasil adalah kaitan judul dengan ceritanya. Ini dimulai dari kesukaan Jamal terhadap catur yang kurang ditekankan dalam filmnya. Ketika analogi permainan catur itu coba ditaruh dalam dialog yang diucapkan Jamal dan sahabatnya, Dorpi (Sutan Simatupang), terkesan hanya jadi tempelan dan kurang meyakinkan untuk karakternya. Alhasil, istilah skakmat—sebutan langkah pamungkas dalam catur untuk mengalahkan bidak raja milik musuh—seolah tak berarti apa-apa dalam cerita film ini.

Untungnya, nilai hiburannya—terutama yang didapat dari keseriusan tinggi di tata laga, sanggup membuat film ini mudah dinikmati sampai akhir. Kedalaman ceritanya tentang Jamal dan Dito yang sama-sama ingin merasa 'dianggap' oleh orang-orang sekitarnya juga masih bisa tersampaikan.

Walau kisahnya berisi kekacauan situasi yang menimpa Jamal dan Dito, film ini tetap disajikan dengan motivasi para karakter yang jelas dan sebab-akibat yang logis. Didukung oleh performa pemain yang cukup baik serta tampilan gambar yang nyaman dilihat, Skakmat mampu untuk mencapai tujuannya sebagai tontonan yang menghibur tanpa ada kesan dibuat sekadarnya.





My score: 7/10

Tulisan ini pertama kali diterbitkan di Muvila.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar